Proyektor Home Theatre

Proyektor digital, juga dikenal luas sebagai proyektor video, menerima sinyal video setelah itu mereka menampilkan gambar dengan menggunakan sistem lensa. Proyektor digital digunakan untuk kursus kelas, memberikan presentasi, serta sistem home theater.

Berbagai Jenis Proyektor

Proyektor Cathode Ray Tube (CRT) memiliki tiga tabung, menggunakan tiga warna berikut: biru, hijau, dan merah. Cara sebenarnya mereka bekerja adalah sebagai berikut: setiap kali sinar menyentuh lapisan  fosfor tabung, itu menghasilkan cahaya yang dikembalikan; ini sebenarnya adalah gambar yang ditampilkan di layar proyektor. Gaya tabung sinar katoda mungkin jenis yang paling berpengalaman, meskipun menghasilkan ukuran layar terbesar. Sekarang telah menjadi jauh kurang populer karena ukuran proyektor yang besar dan tebal.

Proyektor LCD menyorotkan cahaya yang berasal dari bola lampu halida logam ke prisma yang kemudian membaginya menjadi 3 bagian warna – merah, biru, dan hijau. Pencahayaan terpolarisasi melewati panel; kemudian, singular pix dapat dibuka untuk memungkinkan cahaya bergerak, atau ditutup. Cahaya yang diizinkan untuk bergerak melalui piksel adalah apa yang kemudian menunjukkan gambar ke layar.

Proyektor Digital Light processing (DLP) menunjukkan grafik dengan cara memantulkan cahaya pada Digital Micro-mirror Device (DMD) yang merupakan chip Menggunakan Lampu di Proyektor semi-konduktor. Kualitas gambar yang ditampilkan dengan ini tergantung pada jumlah cermin mikroskopis ini.

Beberapa pertimbangan sebelum Anda membeli:

Seperti diuraikan di atas, ada berbagai jenis proyektor di pasar. Masing-masing dari ini menawarkan cara yang sangat berbeda untuk menghasilkan gambar serta berbagai tingkat kualitas gambar yang ditampilkan. Sebelum membeli, pertimbangkan dengan tepat di mana unit akan digunakan: apakah itu untuk menjadi teater rumah, presentasi power-point bisnis, presentasi ruang kelas, dan sebagainya?

Selanjutnya, pertimbangkan hal-hal berikut untuk mencari tahu jenis proyektor digital yang paling sesuai dengan harapan Anda:

Mobilitas adalah salah satu faktor penting yang perlu dipertimbangkan. Apakah proyektor Anda akan digunakan dalam presentasi lisan yang sangat berbeda, di sekolah atau untuk pelatihan di luar kantor? Jika itu masalahnya, mungkin sewa proyektor jogja murah merupakan nilai tambah untuk mendapatkan proyektor digital yang mungkin mudah dihubungkan dan ditempatkan setelah pelatihan selesai.

Fitur tambahan dari proyektor seperti kecerahan proyektor juga perlu diperhatikan. Khusus untuk audiens yang lebih besar, mungkin sulit untuk mengidentifikasi presentasi dalam kasus di mana mereka tidak jelas atau berlumpur. Cari proyektor yang menampilkan 1.000 ANSI Lumen atau bahkan lebih, yang menawarkan pencahayaan yang cukup.

Pikirkan tentang dimensi ruangan, jarak antara audiens Anda dan layar, dan juga ukuran tampilan sebenarnya. Gunakan proyektor dengan ANSI yang lebih besar jika lokasi presentasi cukup besar.

Rasio kontras harus berjalan seiring dengan kecerahan. Untuk warna dan corak yang tajam, Anda akan menginginkan rasio yang paling tidak 1.500: 1 atau untuk gambar yang diproyeksikan dengan sangat baik, seharusnya lebih seperti 2.000: 1 atau bahkan lebih.

Tentu saja, resolusi aktual dalam hal piksel harus dipertimbangkan. Jumlah piksel yang cukup dapat misalnya 1024 x 768, tetapi jika proyektor ditujukan untuk menonton HDTV, 1920×1080 akan jauh lebih baik.

Newsletter Updates

Enter your email address below to subscribe to our newsletter

Leave a Reply

Physical Address

304 North Cardinal St.
Dorchester Center, MA 02124